TemuTeman #2: Seni Mengalah

Sebenarnya sahabat yang saya temui pertama kali sejak liburan panjang ini ya Sofaa (tanpa huruf H dan dengan double A). Teman sebangku sejak kelas XI, sekelas tiga tahun, teman pulang bareng karena satu jalur angkot, dan sudah saya dengar namanya sejak SMP, jauh sebelum saya ketemu betulan dengannya. Yap, ternyata Sofaa itu teman SD-nya teman SMP saya, kebetulan dia suka cerita tentang Sofaa.

Anak ini sekarang sudah menikah dan memiliki anak laki-laki usia setahun lebih. Sofaa dulu masuk dalam jajaran “The Most Wanted Girl” di sekolah. Kayaknya hampir ada perwakilan kelas yang suka sama dia, bahkan sampai nembak. Orang bilang doi mirip Laudya Chyntia Bella. Yang sekelas aja ada Tedjo, Eki, Amang, dan Gilang, yang suka, belum kelas lain, haha.

Continue reading “TemuTeman #2: Seni Mengalah”

Menyemangati (tanpa) Kata Semangat

“Semangat, Dithaaa”
“Semoga Allaah memudahkan usahamu yaaa..”

Diantara dua kalimat itu lebih mau dikasih yang mana?

Haha.. Ini pengalaman saya pribadi sih, ketika mendapat dua kalimat itu rasanya saya lebih senang dan lebih nyentuh di hati ketika mendapat kalimat kedua. Menurut saya mungkin karena lebih kongkret. Atau mungkin kata “semangat” bagi saya pun terdengar basa-basi? Continue reading “Menyemangati (tanpa) Kata Semangat”

Komitmen Itu Menyeramkan

Pertemuan saya 3 hari ini bersama partners in crime dari kuliah setelah entah berapa tahun gak ketemu kembali membawa oleh-oleh. Oleh-olehnya bukan oleh-oleh biasa. Ah, selalu, ngobrol-ngobrol cantik bareng mereka selalu meninggalkan jejak manis dalam ingatan. Apalagi mereka sekarang udah lebih matang, hihii..

Inah yang sekarang udah resmi menyandang gelar psikolog, semakin bijak saja dalam memandang suatu hal. Gisep dengan berbagai pengalamannya, tak kalah wise nya dalam menjalani hidup, oiya, dia juga sudah berhijab sekarang, makin nice saja. Dan Nisa, seorang guru preschool semakin stay cool dan keibuan. Saya? Semoga ada secercah perubahan positif pula pada diri ini.

Continue reading “Komitmen Itu Menyeramkan”