Dilan: Sunda Banget

Saya tidak tahu apa jadinya tulisan ini. Apakah akan jadi review film/ buku, atau malah akan jadi kumpulan nostalgia masa lalu? 😂

images
Source: Google

Saya sering menyebut diri sebagai Jamaah Pidi Baiq. Entahlah, saya hanya menggandrungi keabsurdan dan kata-kata sederhana Surayah. Saya follow twitternya sejak zaman saya bikin twitter. Saya suka tulisannya di blog atau di bukunya. Saya (dulu) sering juga dengerin lagu-lagunya. Oiya, kalau saya buka twitter, saya pasti buka profilenya, baca lagi twit-twit absurdnya yang membalas mention followersnya. Saya juga pernah nanya random. Jadi, fix kan saya masuk Jamaah Pidi Baiq? 🤣 Continue reading “Dilan: Sunda Banget”

Advertisements

Memahami Fahri

Iya, saya tahu ini tulisan sangat-sangat telat. Saat review-review sudah mulai bertebaran, bahkan banyak yang sudah basi, saya baru nulis tulisan ini. Haha.. gak apa-apalah ya? Sebenernya saya sudah ingin nulis ini sejak saya keluar dari studio bioskop di Pejaten Village di hari kedua penayangan film ini. Semoga Mas Fahri maafkan karena keterlambatan Dinda (Dinda? 😂) mengekspresikan pengertiannya 🙈

Well, saya gak akan membahas bagaimana posisi perempuan di film tersebut. Sudah banyak. Googling saja. Atau mau bahas tentang operasi plastiknya Aisha? Doh, sebenernya bagian ini yang paling membuat saya mengernyitkan dahi. Gak logis. But, never mind.  Continue reading “Memahami Fahri”