Di Suatu Siang di Pine Hill Cibodas

Dalam kereta kembali ke Jakarta, saya mau cerita mengenai obrolan insightful saat di Bandung tadi siang. Obrolan saat saya berada di nikahan Mbak Ifa Misbach, bersama para senior, Mbak Najelaa Shihab, Kak Yulia (Ketua Keluarga Kita), para BOD-nya Cikal, dan Mas Iwan Syahril dan Fiona di sesi berikutnya.

Obrolan itu berawal saat saya sedang menikmati suasana pesta kebun yang ciamik di Pine Hill Cibodas. Lalu, Kak Yulia tiba-tiba bertanya, “Jadi kamu mau konsep pernikahan seperti ini, Dith?”. Saya hanya tertawa dan menimpali, “Aku mau fokus memantapkan calonnya saja dulu Kak, gak bisa bayangin kayak gimana kalau calonnya saja belum mantap”. Continue reading “Di Suatu Siang di Pine Hill Cibodas”

Advertisements

TemuTeman #2: Seni Mengalah

Sebenarnya sahabat yang saya temui pertama kali sejak liburan panjang ini ya Sofaa (tanpa huruf H dan dengan double A). Teman sebangku sejak kelas XI, sekelas tiga tahun, teman pulang bareng karena satu jalur angkot, dan sudah saya dengar namanya sejak SMP, jauh sebelum saya ketemu betulan dengannya. Yap, ternyata Sofaa itu teman SD-nya teman SMP saya, kebetulan dia suka cerita tentang Sofaa.

Anak ini sekarang sudah menikah dan memiliki anak laki-laki usia setahun lebih. Sofaa dulu masuk dalam jajaran “The Most Wanted Girl” di sekolah. Kayaknya hampir ada perwakilan kelas yang suka sama dia, bahkan sampai nembak. Orang bilang doi mirip Laudya Chyntia Bella. Yang sekelas aja ada Tedjo, Eki, Amang, dan Gilang, yang suka, belum kelas lain, haha.

Continue reading “TemuTeman #2: Seni Mengalah”

TemuTeman #1: Tentang Romantis

Liburan panjang yang saya dapatkan kali ini saya manfaatkan untuk bertemu dengan sahabat-sahabat dekat saya saat SMA. Akhir minggu di awal bulan April saya putuskan untuk melakukan perjalanan ke Kec. Sodonghilir, Kab. Tasikmalaya, sekitar 2 jam perjalanan. Ada sahabat saya disana. Saya sih biasa memanggilnya Meonk sejak dulu. Alasan saya manggil dia begitu karena dia sangat suka kucing dan saya lihat dulu dia mirip kucing 🙊 maksudnya manjah-manjah gimanaaa gitu 🐈🐈.

Dia cukup dekat dengan saya. Dulu saya sering di-booking-nya untuk menginap di kosan dia dan mengajarinya jika esok ulangan. Dia juga termasuk yang paling banyak ‘nyampah’, ah entah berapa banyak dosanya yang kusimpan dalam ingatan 😂. 

Saat ini ia sudah menikah dan memiliki seorang anak laki-laki berusia 3 tahun. Ia menikah dengan laki-laki yang sejak SMA dipacarinya. Laki-laki yang bertampang biasa saja tapi memiliki kesabaran luar biasa, setidaknya bukan menurut saya saja, banyak orang mengiyakan juga. Senja namanya. Eh ini bukan asal sebut saja ya, memang nama asli, kok 😁

Continue reading “TemuTeman #1: Tentang Romantis”

Resepsi? Why Not.

Sambil menyeruput kopi arabica yang saya bawa dari Aceh, saya ingin menuangkan sedikit hasil kontemplasi saya #hazek bahasanyaa~ hahaha.. Bukan, bukan tentang lawatan Raja Salman bin Abdul Aziz, atau tentang cucunya yang (katanya) ganteng banget. Sudah banyak yang nulis tentang itu, mulai dari 10 hal tentang Raja Salman, berbagai analisia apa maksud dan tujuan kedatangan beliau, sampai mengait-ngaitkan ke hal pilkada dan berujung rasis. Ya Salaam.

Beberapa minggu lalu saya mendapati undangan pernikahan. Bukan, bukan dari mantan atau gebetan saya, haha.. Karena saya tidak pernah mendapatkannya dari mereka, entah apa alasan mereka, apakah kompakan atau bagaimana sehingga tak ada satu pun yang mengundang #oops. Continue reading “Resepsi? Why Not.”

Is S/he The Best One?

​Habis Ramadhan terbitlah nikahan.

Bulan Syawal memang selalu jadi pilihan para pasangan untuk mengikat hubungan mereka menjadi legal dan halal. Mungkin karena Syawal identik dengan bulan kemenangan, iya kemenangan, menangin hatinya dan orang tuanya #eaa.. Sorry ini fix spam! Hahaha..  Continue reading “Is S/he The Best One?”