Me vs Nyuci

Setiap kali melihat tumpukan baju kotor, mata selalu refleks menutup, menelan ludah, dan kening berkerut. Ya Allaah.. kenapa harus ada baju kotor sih? 🙈

images

Saya heran sekaligus takjub pada salah satu sahabat saya di penempatan. Tiap hari dia pasti nyuci. Nginap semalam saja selalu ada jemurannya di tempat yang kami inapi. Bahkan saking identiknya ia dengan nyuci, kami hadiahi ia dengan dua bungkus deterjen bubuk (dia lebih suka bubuk dibanding cair) di ulang tahunnya. I pay respect for her.

Ada lagi. Dia memang tidak nyuci setiap hari. Tapi setiap nyuci, pasti totalitas. Kalau yang tadi kuantitas (bersih lumayan, tapi bajunya cepat bladus), kalau yang ini baju jadi bening. Kalau yang tadi cepat, yang ini ada acara direndam dulu, disikat, dan diberi pewangi. Pernah saya dengan kurang ajarnya nitip satu kaos putih yang -ya ampun, udah gak putih lagi- buat dicuciin. Dan wow! Saya yakin, dia cocok jadi iklan deterjen, bening lagi itu si kaos butek kena lumpur merahnya Margomulyo. Pun dengan rompi teman sekecamatan saya yang sudah mengerak, dia sikat dengan telaten dan jadi bersih lagi. Mungkin daki di tengkuknya pas dia pake lagi jadi gatel saking bersihnya itu rompi. Standing applause! 👏

Satu lagi. Kalau yang ini sih.. hmm.. sama malasnya sama saya 😆 selalu menumpuk. Tapi saya sih gak pernah ampe baju dalam lemari habis 🙊✌ dan merendamnya ampe berhari-hari juga 🙈 cumaaaa.. dia beneran disikat itu baju-baju yang direndam sampai tuntas!

Lalu saya?

Pernah suatu hari saya harus mencuci (ya emang harus nyuci sih). Badan rasanya lemas (dan tentunya malas). Ditambah pas ingat kayaknya ga ada baju kena lumpur, jadilah cucian itu saya gilas-gilas saja pakai kaki. Anggaplah dicuci dalam mesin cuci, pikir saya. Ahahaha.. Daaann kejadian itu membuat gempar satu desa kalau Bu Ditha gak bisa nyuci gara-gara kamar mandi saya yang tanpa atap itu membuat aktivitas gilas-menggilas baju pakai kaki bisa ditonton ibu-ibu yang lewat dan bertanya saya lagi apa 😐 Kabar itu menyebar dengan cepatnya sampai ke telinga anak-anak murid saya. Langsung drop lah image saya 🤣

“Bu, baju ibu selalu wangi deh!” kata seorang anak.

“Bu Ditha kan nyucinya yang penting Molto yang banyak ya, Bu?” Jawab anak lain dengan inisiatif tinggi menjawab pertanyaan temannya.

Saya? Tersenyum manis. Tak perlu lah defense. Fakta. Ya sudahlah.

Tapi percayalah. Itu memang fakta. Saya memang hanya menyikat bagian yang kotor 🙈 Yaa.. selective brushing-lah.. ahaha.. Saya memang tipikal yang penting wangi. Tapi saya selalu berusaha menantang diri untuk nyuci, laundry hanya sekali-kali. Bahkan selama satu tahun di penempatan, saya hanya 2 kali melaundry, 1 kali membawa segembol cucian untuk dicuci di mesin cuci milik keluarga angkat teman sekecamatan dan bikin ibunya shocked karena ngabisin jemuran 😆 *kurang ajar 🙈, dan sekali saja dicuciin Ibu angkat gara-gata sakit dan itu di luar sepengetahuan saya *kalau ini saya gak sekurang ajar itu 😆✌ dan iniiii.. pencapaian terbaik saya dalam hidup soal nyuci!!!! 😎

Takut tangan kasar? Kagak, saya sih bodo amat ya. Cuma entah kenapa dari sekian urusan domestik, mencuci itu adalah hal yang paling bikin saya malas sekaligus hal yang selalu menantang. Karena bagi saya ini adalah salah satu latihan saya untuk adjust pada hal-hal yang tidak saya sukai tapi saya perlu melakukan atau beririsan dengannya. That’s lyfe, Dude!

Jadi, hari ini nyuci? Nyuci kok.

 

Salaam,

DC, yang malas nyuci.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s