Dilan: Sunda Banget

Saya tidak tahu apa jadinya tulisan ini. Apakah akan jadi review film/ buku, atau malah akan jadi kumpulan nostalgia masa lalu? 😂

images
Source: Google

Saya sering menyebut diri sebagai Jamaah Pidi Baiq. Entahlah, saya hanya menggandrungi keabsurdan dan kata-kata sederhana Surayah. Saya follow twitternya sejak zaman saya bikin twitter. Saya suka tulisannya di blog atau di bukunya. Saya (dulu) sering juga dengerin lagu-lagunya. Oiya, kalau saya buka twitter, saya pasti buka profilenya, baca lagi twit-twit absurdnya yang membalas mention followersnya. Saya juga pernah nanya random. Jadi, fix kan saya masuk Jamaah Pidi Baiq? 🤣

Fyi, Pidi Baiq dulu suka folback followersnya loh! 😉

Saya sebenarnya telat nonton Dilan. Saya baru nonton minggu lalu. Saya juga heran kenapa saya kok ga pengen cepet-cepet nonton. Bukan, bukan karena takut baper dan kecewa si film jauh dari bukunya. Ntahlah, saya hanya percaya saat ada kabar Surayah terlibat intens (termasuk ikut memilih pemain), saya percaya doi akan menjaga kualitas dan orisinalitas film. Lalu saat saya tahu yang terpilih jadi Milea itu Vanesha, saya merasa cantiknya seperti bayangan saya. Terus pas orang-orang agak gak terima yang terpilih jadi Dilan itu Iqbaal ex-CJR, lalu saya lihat foto doi terkini (saat itu), saya langsung berpikir “dia cocok, kok. Muka tengilnya udah ada” 😆

Lalu, minggu lalu sepulang kerja, saya tanpa rencana belok ke Pejaten Village, tiba-tiba aja pengen nonton Dilan. Sendirian.

Seat saya duduk diapit oleh dua wanita yang juga sama-sama sendirian. Hamdallaah.. saya tak bernasip sendiri.

Selama nonton saya ga berhenti nyengir. Film ini sukses bikin saya mengingat kembali masa-masa kelabu. Maksudnya saat masih pake rok abu. Soal cerita, semua plek-ketiplek emang mirip sama buku. Jadi kalau banyak orang yang baper, saya sudah gak baper lagi sama Dilan, karena sudah terjadi sejak 2013. Yang terjadi adalah saya baper sama memori saya. Kebiasaan Dilan yang suka telepon Milea pakai telepon umum dan telepon rumah pernah saya alami, bahkan si DR teman SMA saya suka telepon pakai telepon sekolah 😂 mentang-mentang Ketua OSIS 🙈 Atau dia telepon di Wartel Elteha depan kampus.

Oiya, yang menarik buat saya dari cerita (baik di film/ bukunya) Dilan adalah jokes dan gaya bahasa yang Nyunda. Yang khasnya orang Sunda.

“Assalamu’alaykum, jangan?”

Hahahaha.. menurut saya ini khas banget orang Sunda. Secara saya sampai SMA dikelilingi hampir 99% orang Sunda dan full Sundanese everyday and everywhere. Pacaran pun seingat saya saya pakai bahasa Sunda. Jadi kata-kata itu emang sering banget diucapin, kayak pas lagi teleponan, “Eh, tos lami eum. Ditutup, ulah?” (Eh, udah lama nih (teleponannya), ditutup, jangan?) Itu artinya mau pamit, tapi sebenernya gak mau juga, tapi gimana, pulsanya udah banyak, tapi masih pengen ngobrol, tapi jangan terlalu lama juga kan masih bisa besok, tapi pengen tahu juga si dia responsnya gimana. Harapannya sih si dia akan jawab, “Ih, kela atuh. 5 menit deui we” 🤣🤣🤣 Jiiiirrr.. gue pernah ngalamin kayak gitu! 🙈

Atau saat Dilan dan Milea sahut-sahutan. “Terus nanti kamu pura-pura bisu”, “Kenapa?”, “Biar nanti si Bunda bilang, kok jadi bisu?”, “Terus?”
“Nanti aku jelasin ke si Bunda” “Bilang apa?”, “Dia pura-pura, Bunda”
“Hahaha! Terus aku bilang, disuruh kamu”, “Terus Bunda bilang, mau-maunya disuruh”, “Terus aku jawab, dipaksa Dilan, Bunda”, “Terus aku jawab, Maaf, Bunda”, “Terus tidak dimaafkan sama si Bunda”, “Aku dikutuk jadi batu”, “Terus batunya dilempar ke sungai”, “Terus hilang”
“Terus aku sedih…”, “Terus nyari batu itu. Kamu jadi tukang batu”, “Terus ketemu”, “Mau diapain?”, “Dibawa kemana-mana”, “Dikantongin aja, biar gak sakit perut” Hahahaha.. sebenarnya obrolan-obrolan absurd seperti itu seingat saya memang common di orang Sunda, minta bohong, terus pas ditanya biar apa, biar bohong aja dengan alasan yang absurd pula, haha.. 🙈

Ah, mungkin yang bikin saya susah move on dari Dilan ini karena banyak yang khas dari (orang) Sunda yang diangkat. Mungkin saya kangen dengan suasana bergaul dengan orang Sunda. Penggunaan “ke” dan “maueun”, yang tidak digunakan saat berbahasa Indonesia saat mengatakan ada yang suka. Misal, “Eh si A teh maueun ke kamu”. Mungkin aneh, tapi begitulah orang Sunda mau bilang kalau si A itu suka dan tertarik sama kamu.

Ya. Cerita Dilan emang biasa aja. Ringan banget. Saya yakin, banyak juga yang mengalami lebih indah dari itu. Tapi mungkin karena sederhananya jadinya jadi ‘wah’. Ceritanya pun dekat sekali dengan kehidupan kita menurut saya, berakhir dengan putus #eh 🙊 karena sering kali cinta monyet memang jarang yang jadi #ehh ditambah lagi alasan putusnya juga sangat cetek dan kadang saat itu kita lebay aja nanggapinnya.

Ya, Dilan itu emang menarik dengan hal biasanya. Dibalik keunikan yang khas Sunda bangetnya, ada hal menyebalkan juga yang tak kalah Sunda dari Dilan, lihat saat Dilan menjauh dari Milea karena mendengar kabar Milea jadian sama Nandan? Saya memang terlalu cetek menggeneralisir, tapi saya alami, sering kali cowok Sunda juga gitu, baru denger doang, eh udah aja dipercaya, tanpa tanya dulu. 😧 #ehh

Oiya, satu tambahan lagi deh. Saya gak nyangka Dilan di film segenit itu 🤣

Jadi ini review atau curhat nostalgia?

Salam,

DC, Jamaah Pidi Baiq

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s